Mengalir sajalah…

Obrolan singkat

Saya mau cerita sedikit tentang hari ini..
Hari ini adalah hari ketiga saya ngurus surat tilang.. Kenapa 3 kali?

Jadi ceritanya gini, saya kena razia di kota kasablanka.. Berhubung sim C saya belum diperpanjang, kenalah saya oleh polisi lalu lintas pada hari minggu pukul 9 pagi.. Dan saya menerima surat sidang, sebagai gantinya STNK saya disita.. Sebelumnya saya pernah kena tilang juga.. Dan sidang itu selalu hari jumat.. Saya nanya ke polisinya saat itu “ini jumat ini kan Pak?” Polisi itu jawab “iyaaa jumat yaaa” datanglah saya hari jumat ke pengadilan Jaksel di jln. Ampera raya.. Saya kesana sekitar jam 1 siang.. Dgn yakinnya saya masuk ke penanganan surat tilang dan ternyataaa penuhnya bukan main.. Isinya cowo semua.. Saya masuk ke antrian itu, dimana semua mata cowo disana tertuju pada saya.. Baru pertama kali saya masuk dan mencoba untuk antri sidang, biasanya saya selalu pake calo hehehe.. Setelah itu, saya masih berusaha dan menunggu.. Tanpa sengaja saya melihat seorang ibu-ibu sedang menunggu juga.. Saya memberanikan diri untuk cari teman sesama wanita.. Dia cerita, ngantri dari jam 10 pagi saja sampe saat itupun belom selesai, apalagi saya yang baru dateng.. Bisa selesai malem.. Dan Ibu itu bilang lagi, ada sidang kedua di hari senin tapi di kejaksaan Jaksel.. Katanya lebih sepi dan lebih cepet.. Akhirnya tanpa banyak mikir saya ambil opsi hari senin.. Intermezo sedikit, hari jumat itu rencananya saya ingin nyekar ke TPU Jeruk purut.. Dimana Alm.Mamah saya dimakamkan disana, karena saya saat itu sedang tidak fokus, ditambah cuaca saat itu tidak mendukung, saya tidak kesana karena di setengah perjalanan saya baru ingat rencana awal saya.. Akhirnya munculkan niat di hari senin nanti..

Hari senin, saya dan pacar sayaa (ciyee pacar) pergi ke kejaksaan jaksel yg apabila kita cari tau letaknya ada di Kebayoran Lama.. Setelah kita sampai sanaa, ternyata disana sepi.. Ada satu orang cowok muda disana sedang sibuk dengan selang airnya.. Saya mencoba bertanya “Mas, kalo mau ngurus surat tilang disini ya?” Dia jawab “ohh kejaksaan udah pindah 3 tahun lalu ke daerah Tanjung Barat” dalam hati saya bergumam “dimana lagi tuh tanjung barat” jujur saya memang sudah lama tinggal di Jakarta tapi sayangnya menghapalkan jalan Jakarta masih sangat sulit.. Akhirnya dia menjelaskan jalan ke pacar saya, yang mana dia orang Malang dan baru beberapa bulan di Jakarta.. Kebetulan dia lumayan tau.. Akhirnyaaa kita melanjutkan perjalanan ke Tanjung Barat.. Ternyata itu jauuuh sekali.. Untungnya hari itu jalanan tidak macet, sangat mendukung mood kita saat itu.. Sampai di Rancho Kejaksaan Jaksel, pacar saya ngantri dan memberikan surat tilang di loket.. Kita menunggu beberapa lama, mungkin skitar 30 menit.. Dipanggillah nama saya “Tessa Prianka” langsunglah pacar saya berdiri dan berjalan mengambil STNK nya di loket.. Sempat lega sebentar, tetiba dia datang masih surat tilang yang dia pegang.. Dan dia bilang “tilangnya tgl 19, ini masih tanggal 15.. Kamu gak liat tanggalnya ya” saya cuma bisa bengong sebentar dan kesel sendiri.. Udah jauh-jauh, salah ke tempat kejaksaan, ngerepotin pacar sendiri, sidang pertama udah dateng ke jalan ampera, eh taunya saya salah tanggal.. Yang saya syukuri, pacar saya masih sabar ajaaaa nemenin dan ngertiin.. Jawaban dia sederhana “buat apa kesel, gak akan kelar juga STNK nya kalo ditambah kesel..anggap aja kita pacaran ke Kejaksaan sambil minum aqua botol sama fresh tea..” ga ada capeknya dia menghibur sayaa.. Harusnya saya yg hibur dia.. Tp dia yang berusaha terus biar saya gak bete sendiri.. Pelajarannya adaalah saya harus lebih teliti lagi.. Akhirnya kita pulang..

Sebenernya point yang mau saya ceritakan bukan itu..
Hari jumat tgl 19 yang mana tanggalnya sudah saya lihat baik-baik lagi disurat tilang, saya bangun pagi dan lekas ke Pengadilan Jaksel di jalan Ampera.. Kali ini saya sendirian, Pagi itu sekitar jam 10 sudah lumayan rame, calo dimana-mana.. Tanpa mikir pusing saya langsung pake calo.. Nunggu disana sambil minum Es cendol.. Sempet ngobrol sama Bapak-bapak disana soal surat tilang dan calo.. Gak lama STNK saya kembali.. Untungnya niat awal saya ingin nyekar masih saya ingat.. Tanpa berlama-lama saya dateng ke TPU Jeruk purut hari itu, skitar pukul 11 siang.. Sampai di TPU, saya melihat makam Alm.Mamah saya sudah dipenuhi rumput yang panjang-panjang.. Tanpa sadar air mata saya jatuh.. Tak lama saya panggil bapak-bapak yang ada disana.. Namanya Pak Mangun.. Asal Wonogiri jawa timur.. Umurnya 67 Tahun.. Badannya masih segar, kuat, dan terlihat rajin.. Sambil menunggu dia memotongin rumput, saya temani dia ngobrol.. Bapak Mangun ini sudah dari tahun 1987 hidup disana.. Menjaga ratusan makam disana.. Saya saja belum lahir, masih jd angin mungkin.. Heheehe.. Banyak yang saya dapat dari Pak Mangun.. Sosok sederhana dan ramah.. Pak Mangun punya 5 istri dengan anak 8.. Dan semua anaknya laki-laki.. Sebelum umur 20 dia sudah punya istri 2.. Niatnya cukup buat saya kaget “saya cuma mau bantu orang lain bisa hidup neng.. Alhamdulillah semuanya akur”
Saya nanya ke Pak Mangun “Bapak memang memilih untuk tinggal disini?”
Jawaban lainnya seperti ini “yaa dari sini saya sudah merasa cukup.. Toh kita kan berasal dari tanah, bumi adalah tempat kita hidup.. Ya saya cuma mau merawatnya dengan cara saya menjaga makam orang yang sudah gak ada.. Saya percaya kok Neng, selama niat saya baik bukan hanya sekedar nyari besarnya uang rejeki datengnya dari mana aja.. Alhamdulillah dari menjaga beberapa makam disini saya ditawari naik haji dan umrah oleh beberapa orang yang keluarganya saya jaga disini” Saya bengong sebentar.. Pak Mangun buat saya percaya rejeki bukan diliat dari besarnya.. Tp niat kita mencarinya utk apa, dari apa.. Pak Mangun masih suka pulang ke kampungnya selama 3 bulan sekali.. Karena beberapa anaknya ada yang membuka usaha disana bersama Istri tuanya.. Dia tinggal di Jakarta bersama Istri muda dan anak-anaknya yang masih kecil.. Dia bilang “saya jd orang berada juga pernah kok Neng, tapi klo dipikir-pikir buat apa kalo tujuannya memang uang tok? Sehat saja saya sudah bersyukur..karena saya percaya toh nanti saya jg bakalan masuk tanah lagi..”
Masih menemani Pak Mangun memotongi rumput, saya berdoa untuk Alm.Mamah saya disana.. Sebelum saya pulang, saya pamit ke Pak Mangun dan memberi dia sedikit imbalan.. Sayangnya uang saya pas sekali hari itu.. Kalo ada lebih pasti saya kasih ke Pak Mangun.. Dompetpun akhirnya kosong..

Diperjalanan saya mikir, semua yg saya dapet hari ini ada sebab akibatnya..
Bukan saya jadikan alasan, tp semacam petunjuk yang buat saya sadar..
Saya kena razia dan akhirnya lupa tanggal sidang supaya saya bisa nyekar Alm.Mamah dan bertemu dengan Pak Mangun..

Ternyata arti kata cukup itu dari diri kita sendiri.. Kita sendiri yang punya parameter, bukan dari seberapa besar materi yang kita dapet

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s